Cari Blog Ini

Isnin, 16 April 2012

Budaya Meniru, Elakan!

Setelah membaca beberapa FB pelajar mengenai budaya meniru semasa kuiz ataupun ujian, terdetik dihati saya untuk memuatkan entri kali ini dengan isu penipuan di dalam perakaunan. Untuk pengetahuan anda saya amat serius memandang hal ini kerana pada hemat saya natijahnya amatlah besar samaada kepada diri sendiri, bangsa, agama dan negara.

Sebagai pendidik, saya melihat perakaunan adalah merupakan satu bidang profesional yang memerlukan integriti dan kejujuran yang amat tinggi. Jesteru, pada pandangan saya, jika budaya meniru ini dibiarkan ataupun tidak dibendung pada peringkat awal, maka saya pasti akauntan yang bakal lahir pada masa akan datang lebih bersikap acuh tak acuh serta tidak akan bertanggungjawab malah mudah untuk melakukan pembohongan yakni tidak jujur dalam melaksanakan tugas mereka dan pada ketika itu, sudah pasti terlambat untuk diperbetulkan sikap ini. Statistik menunjukan banyak kes penipuan di dalam perakaunan meningkat dari semasa ke semasa dan angka ini amat membimbangkan semua pihak. Secara peribadi, jika kita mahu membenteras gejala penipuan di dalam perakaunan ia sepatutnya bermula dari peringkat pengajian lagi iaitu samada di peringkat rendah, menengah mahupun universiti. Pada hemat saya, bukan sistem perakaunan sahaja patut diperbaharui sepertimana yang dicadangkan oleh pihak-pihak yang berkaitan tetapi melahirkan akauntan yang baik juga adalah satu faktor yang perlu diberi perhatian bagi mengelak berleluasanya penipuan di dalam perakaunan.